Monthly Archives: Februari 2012

Jadwal SNMPTN 2012

Sebagaimana tahun-tahun lalu, penerimaan mahasiswa baru atau Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2012 menggunkan dua jalur, yakni jalur undangan dan jalur tertulis.

Berikut jadwal kegiatan SNMPTN 2012

Jalur Undangan

Pendaftaran                    : 1 Februari – 8 Maret 2012

Pengumuman                  : 25 Mei 2012

Registrasi Mahasiswa Baru  : 12 – 13 Juni 2012

Jalur Tertulis 

Pendaftaran                    : 10 – 31 Mei 2012

Ujian Tertulis                   : 12 – 13 Juni 2012

Ujian Keterampilan           : 14 – 15 Juni 2012

Pengumuman                 : 7 Juli 2012

Iklan

Tips Membeli Komputer Tablet

Tablet BlackBerry PlayBook

Tahun ini dan tahun depan diperkirakan tahunnya ponsel layar sentuh dan tablet. Pemainnya adalah Android dan Apple. Nah, dengan banyaknya tablet yang dijual di pasaran, kira-kira apa yang perlu diperhatikan? Berikut tips dari Techradar. Semoga bermanfaat.

1. Sistem operasi
Banyak tablet dari berbagai merek. Ada iOS dari Apple, Android dari Google yang menggandeng banyak perusahaan, BlackBerry OS, dan Windows. Cari mana yang Anda suka atau perlukan.

2. Ukuran layar
Ukuran menentukan kenyamanan. Bila Anda sudah nyaman dengan tablet berukuran 7 inci, jangan cari yang 10 inci. Begitu pula sebaliknya. Tidak usah panik bila satu perusahaan mengeluarkan dua ukuran layar. Cari yang Anda rasa lebih nyaman.

3. Mau 3G atau Wi-Fi
Anda juga bisa memilih ingin tablet dengan Wi-Fi saja atau yang juga memiliki jaringan 3G? Ghiboo sih memilih, tablet yang punya jaringan 3G supaya internet tidak tergantung kepada Wi-Fi saja.

4. Kamera
Sekarang ini orang pada narsis. Kamera ya, harus ada dong pada sebuah tablet.

5. Aplikasi
Apple App Store punya sekitar 65000 aplikasi, Android ratusan ribu, BlackBerry lebih sedikit lagi. Pilih mana?

6. Berat atau ringan
Tablet sekarang ini banyak ukuran dan berat. iPad 2 memilki berat 601g dan setipis 8,8mm. Samsung Galaxy Tab 10.1 beratnya 595g dan setipis 8,6mm. Sedangkan PlayBook setebal 9,7mm dan beratnya 400g.

Inilah Tanda Orang Sedang Stres Kronis

Jakarta – Orang-orang mungkin seringkali mengalami stres yang berkepanjangan atau stres kronis dalam menghadapi kehidupan sehari-harinya. Saking seringnya stres kadang sudah tidak merasakan atau mengabaikan gejala-gejala stresnya.

“Jika berada di bawah stres kronis, yaitu menderita serangan harian stres dari pekerjaan atau kehidupan pribadi yang sedang dalam kekacauan, mungkin akan menunjukkan gejala yang cukup biasa atau tidak parah. Jika mengalami tanda dan gejala stres, luangkan waktu setiap hari untuk melakukan kegiatan yang diinginkan, seperti pergi untuk berjalan-jalan,” kata Stevan E. Hobfoll, PhD, ketua departemen ilmu perilaku di Rush University Medical Center.

Berikut 10 tanda stres yang seringkali diabaikan seperti dikutip dari FoxNewsHealth, Senin (9/1/2012) antara lain:

1. Migrain

“Sebuah penurunan mendadak dalam stres dapat memicu migrain. Dengan mematuhi jadwal tidur dan jadwal makan dapat untuk meminimalkan faktor pemicu migrain lainnya,” kata Todd Schwedt, MD, direktur dari Headache Center Universitas Washington.

2. Kram perut saat periode menstruasi

Perempuan yang mengalami stres dapat dua kali lebih mungkin mengalami kram perut saat menstruasi yang menyakitkan. Hal tersebut dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon yang diinduksi oleh stres.

3. Sakit rahang

“Rahang yang sakit dapat menjadi tanda kerot (miring) di malam hari (bruxism). Bruxism biasanya terjadi selama tidur dan dapat diperburuk oleh stres,” kata Matthew Messina, DDS, dari American Dental Association.

4. Mimpi aneh

Mimpi biasanya mendapatkan progresif lebih positif saat tidur, sehingga akan bangun dalam suasana hati yang lebih baik daripada saat akan pergi tidur. Tetapi ketika sedang stres, maka akan bangun lebih sering. Sehingga mengganggu proses tersebut dan memungkinkan gambaran mimpi yang tidak menyenangkan berulang kali sepanjang malam.

“Kebiasaan tidur yang baik dapat membantu mencegah hal tersebut. Tidur yang baik yaitu mencukupi waktu tidur selama 7-8 jam setiap malam, serta menghindari kafein dan alkohol sebelum tidur,” kata Rosalind Cartwright, PhD, seorang profesor emeritus psikologi di Rush University Medical Center.

5. Perdarahan gusi

Menurut analisis dari 14 studi sebelumnya di Brazil, orang yang stres memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami penyakit periodontal.

“Tingkat kronis peningkatan kortisol hormon stres dapat mengganggu sistem kekebalan tubuh dan memungkinkan bakteri untuk menyerang gusi,” kata Preston Miller, DDS, dari American Academy of Periodontology.

6. Jerawat

“Stres dapat meningkatkan peradangan yang menyebabkan jerawat,” kata Gil Yosipovitch, MD, profesor dermatologi klinis di Wake Forest University.

7. Menginginkan cokelat dan lebih banyak makanan manis

Menginginkan cokelat dan lebih banyak makanan manis dapat dipicu oleh hormon stres, yang bisanya terjadi pada wanita.

8. Kulit gatal

Sebuah studi baru di Jepang yang melibatkan lebih dari 2.000 orang menemukan bahwa orang-orang yang mengalami mengalami gatal kronis (dikenal sebagai pruritus) dua kali lebih mungkin mengalami stres.

“Meskipun masalah gatal yang cukup menjengkelkan juga dapat menimbulkan stres, namun kemungkinan bahwa perasaan cemas atau tegang juga memperburuk kondisi yang mendasarinya seperti dermatitis, eksim, dan psoriasis. Respons stres dapat mengaktifkan serabut saraf, sehingga menyebabkan sensasi gatal,” kata Yosipovitch.

9. Alergi

Dalam sebuah penelitian di tahun 2008 oleh peneliti dari Ohio State University College of Medicine menemukan bahwa, penderita alergi memiliki gejala lebih parah setelah berada dalam kecemasan.

“Hormon stres dapat merangsang produksi IgE, protein darah yang menyebabkan reaksi alergi,” kata Janice Kiecolt Glaser, PhD.

10. Bellyaches (gangguan atau sakit perut)

Kecemasan dan stres dapat menyebabkan sakit perut, bersamaan dengan sakit kepala, sakit punggung dan insomnia. Satu studi yang melibatkan 1.953 pria dan wanita menemukan bahwa, mereka mengalami yang stres dengan tingkat tertinggi lebih dari 3 kali lebih mungkin untuk mengalami sakit perut.

Hubungan yang tepat antara stres dan sakit perut masih belum jelas, tetapi satu teori menyatakan bahwa usus dan berbagi jalur saraf otak, dapat bereaksi terhadap stres.

%d blogger menyukai ini: